[Oneshot] You Just Have To Know *Little Secret side story*

Title        : You Just Have to Know (Little Secret side story)
Type          : Oneshot, SongFic
Author    : Dinchan Tegoshi
Genre        : Totally Romance XP
Ratting    : PG menyerempet ke NC… hahahaha~
Fandom    : JE
Starring    : Yamashita Tomohisa (JE), Ikuta Din (OC), Yamashita Opi (OC), Ikuta Toma (JE), dan selentingan orang pada lewat
Disclaimer    : I don’t own all character here. YamaPi and Toma are belongs to JE, Din and Opi is OC. Kalo nanya kenapa pairing YamaPi itu Din, tanyakan pada Opi yeee~ *kabur*. Saia hanya ingin bikin side story… no offense… OK??hehehe~Silahkan baca Little Secret punya Opi Yamashita kalo mau tau cerita awalnya~ hehehehe

COMMENTS are LOVE… it’s just a fiction.. please read it happily~ I love comment… please leave some comment~ ^^

YOU JUST HAVE TO KNOW


No way, I’ve realized that I’ve been looking at you
It won’t do even if I hate it, stop it, or hide it
It can’t go on like this

Suara langkah kaki terdengar menuju je bawah. Aku menoleh sesaat untuk melihat siapa yang turun. Posisiku berada di ruang keluarga, duduk tak ada kerjaan siang ini, menonton hal – hal yang tidak penting.

“Hi Nii-chan…”, panggilnya sambil menghampiriku, membawa segelas jus jeruk.

“Untukku?”, tanyaku pada gadis berambut panjang di hadapanku.

Ia menggeleng, mencibir ke arahku, “Enak saja…”, katanya lalu duduk di sampingku.

Gadis ini bukan adikku. Ia sahabat adikku sejak kecil. Praktis aku sering sekali melihat dia di sekitarku. Bahkan ia sudah menganggapku kakaknya sendiri.

“Nii-chan nonton apa sih?”, katanya penasaran melihat ke arah TV yang sejak tadi hanya kupindah – pindahkan channelnya.

“Tak ada yang menarik~ aku harus segera mendapatkan pekerjaan… kalau tidak aku bisa mati bosan..”, keluhku padanya.

Aku baru saja lulus kuliah dari Meiji University, jurusan bisnis. Tapi hingga sekarang aku belum menemukan perkerjaan yang tepat untukku.

“Baito saja..”, ungkapnya enteng.

Aku mencubit pipinya pelan, “Aku cepat bosan…”, kataku lagi.

Ia meraih tanganku, memukulnya pelan, “Ih!! Sakit tau!!”, protesnya lagi.

“Hehehe..”

“Dinchaaann!!”, panggil Opi dari kamarnya.

“Iyaaaa!! Sebentaaaarr!!”, jawab Din lalu melihatku, “dadah Tomo-Nii!!”.

Aku tersenyum saat ia berlalu dari hadapanku. Entah sejak kapan aku memperhatikan dia, melihatnya sebagai orang yang lebih dari sekedar sahabat adikku.

I will confess that I’ve fallen for you
You’re everywhere in my dream

Langkahku terhenti saat ku melihat Din menangis di pundak Opi. Aku sudah mendengarnya. Ia putus dari pria yang lebih muda darinya. Siapa itu namanya? Kenapa tega – tega nya dia membuat Din menangis seperti itu?

Huufft~

If Only You’re Mine…

Aku gak mungkin bikin kamu nangis kayak gitu. Aku punya percaya diri soal itu. Tak lama akhirnya tangisnya berhenti. Walaupun terlihat cuek, aku tahu Din cukup sensitif untuk hal – hal seperti cinta dan persahabatan.

“Nii-chan… pergi!! Pergi!! Urusan cewek!!”, kata Opi sambil mendorongku dari ruang makan itu.

“Cowok yang buat ceweknya nangis itu gak bener – bener sayang sama ceweknya..”, ujarku sambil lalu.

“Ih Nii-chaaann!! Pergi sana!!”, kata Opi lagi.

Hampir tiga jam lamanya Din berada di kamar Opi. Aku kadang heran, apa sih yang mereka bicarakan? Tapi aku berusaha tak penasaran, walaupun berkali – kali aku tak sengaja ingin ke atas dan mendengar apa yang mereka bicarakan.

“Aku pulang ya Opichi…”, kata Din di depan, aku mendengarnya.

“Iya… kau jangan sedih terus. Hati – hati ya!!”, seru Opi.

Aku bergegas keluar rumah, mengikuti Din.

“Hey!”, panggilku pada Din.

Ia menoleh, “Nii-chan? Ada apa?”, tanyanya heran.

“Maaf kata – kataku tadi.. aku tak bermaksud menjelek – jelekkan pacarmu..”, kataku yang memang sejak tadi merasa tak enak karena perkataaan ku.

Din menggeleng sambil tersenyum, “Daijoubu Nii-chan…”

“Sou… aku tebus kesalahanku ya?”, tawarku.

“Eh?? tak usah…”, tolaknya, “Aku tak merasa itu salah kok..”

“Tak apa – apa.. minggu depan aku jemput ya…”, seruku sambil memberikan sekaleng jus padanya.

“Nii-chan!!”, panggilnya ketika aku menjauh.

Aku berbalik dan tersenyum padanya, “Jam sepuluh!!”.

I know that it doesn’t make any sense but I love you
I like this sensation, you know how I feel even if we were to fight everyday

‘Ikuta’

Aku memencet bel rumah itu, tak lama sosok pria keluar dari rumah itu.

“Tomooo!!”, sapanya sambil menghambur ke arahku.

“Stop Toma!! Ini tak bagus dilihat… lagipula.. kau sudah pulang?”, tanyaku heran melihatnya ada di Jepang.

“Hanya ambil bahan skripsi. Besok juga aku kembali ke sana…”, katanya.

Ikuta Toma, kakak dari Din adalah teman masa kecilku. Empat tahun lalu ia pergi ke Eropa untuk melanjutkan studinya.

“Kau mau bertemu aku? Atau adikku?”, Toma memandangku jail.

Ia memang tahu soal perasaanku yang kupendam sejak lama.

“Urusai yo omae!!”, kataku sambil mencoba menyembunyikan wajah maluku.

“Maaf lama…”, kata Din dari belakang tubuh Toma.

Sial~

Kenapa hari ini ia berdandan sangat manis? Hufft~

“Aku bawa adikmu ya Toma…”, kataku lalu menatap Din.

“Hati – hati.. awas lecet!!”, seru Toma sambil melambai padaku dan Din.

“Nii-chan… kita mau kemana sih?”, tanya Din bingung.

Aku membawanya ke bioskop. Ini memang hanya alasan agar aku bisa bertemu dengannya hari ini. Lagipula, sejak aku dengar dia putus, aku merasa ini kesempatanku untuk mendekatinya.

“Mau nonton apa?”, tanyaku, ia terlihat canggung dan gugup.

“Hmmm~ apa ya?”, ia menatap display judul film dengan wajah bingung.

Akhirnya setelah itu, aku yang memutuskan film apa yang akan di tonton. Kami membeli popcorn, lalu duduk menunggu film di putar.

“Kau kenapa?”, tanyaku.

Melihatnya gugup seperti ini, seperti bukan dirinya. Ia selalu bisa membawa diri di hadapanku. Maksudnya, kita kan sudah bersama sejak kecil, harusnya ia tak perlu se gugup ini.

“Aku gugup… ini kan pertama kali Tomo-Nii mengajakku nonton.. berdua pula..”, katanya terbata – bata.

“Ya ampun Din… kau kan sudah sering bertemu aku..”, kataku enteng.

“Tetap saja…”, katanya sambil takut – takut melihatku.

Aku menyentuh kepalanya pelan, “Santai saja… ne?”.

Ia akhirnya mengangguk dan tersenyum lembut. Apa Opi akan marah jika aku mengencani sahabatnya ya?

You always want it your way but I can accept anything from you, only you~
I’m lonely, my heart’s crazy for you and and you’re the only one I see~

“Sankyu nii-chan!! Hari ini benar – benar menyenangkan..”, kata Din tersenyum memandangku.

Setelah nonton, kita makan dan beli es krim. Aku hanya mengikuti apa yang ia mau hari ini. Jujur saja aku juga bahagia hari ini.

“Sama – sama…”, jawabku.

Aku memandanginya lama. Ia disebelahku, kami berdua menunggu bis datang di sebuah halte.

“Ada yang salah?”, tanyanya mulai mengecek dandanannya.

“Tidak…”, kataku meraih tangannya.

“Nii-chan?”

Entah dari mana asalnya keberanian itu. Aku menyentuhkan bibirku pada bibirnya. Ia terdiam, aku bisa merasakan tubuhnya terlonjak kaget karena gerakanku yang tiba – tiba. Dan tanpa menjelaskan apapun, aku menarik pinggangnya, memeluknya dengan tangan kananku, sedangkan tangan kiriku merengkuh wajahnya, meneruskan ciuman itu.

No way, I’ve realized that I’ve been looking at you
It won’t do even if I hate it, stop it, or hide it
It can’t go on like this

To : Dinchan
Subject : Gomen
Gomen na… aku terlalu spontan tadi..
Gomen…

Aku sedikit menyesal karena menciumnya tanpa penjelasan apapun. Ia pasti bingung, sedikit kesal mungkin padaku. Aaaarrgghh! Aku ingin menyalahkan pada sikap spontanku yang kadang berlebihan.
Tak lama, sebuah balasan datang.

From : Dinchan
Subject : Re:Gomen
Tidak apa – apa Nii-chan…
Aku hanya sedikit kaget…
Maaf Nii-chan…
Aku…
Kembali pada Keito hari ini…
Tadinya aku ingin menceritakannya..
Tapi..
Maaf…

Ponsel malang ini sukses hancur berkeping – keping setelah aku membaca mail itu. Aku kembali harus menelan kekecewaan.

Beberapa bulan ini aku jarang melihat Din di rumah. Selain mungkin karena ada aku di rumah, seorang anak teman ayahku, Kei Inoo juga ada di rumah. Sepertinya Opi dan Din sering bertemu hanya di sekolah saja.

Aku menghela nafas berat. Memang tak ada yang tahu kejadian antara aku dan Din malam itu. Tapi aku juga belum sempat meminta maaf soal itu. Din sepertinya juga enggan membicarakannya dengan Opi karena ini menyangkut kakaknya. Selain itu akhir – akhir ini Opi terlihat sedang ada masalah, mungkin karena itu juga Din tak menceritakannya.

Jika ia sudah cerita, sudah pasti aku kena tendang dan kena amarah Opi soal Din.

Tapi hari ini aku melihatnya ada di rumah.

“Dinchan?”, tanyaku kaget saat aku masuk dapur berniat mengambil sekaleng bir untuk menemaniku main game. Hari libur memang paling enak untuk bersantai.

“Nii-chan!!” serunya kaget, hampir menjatuhkan piring yang ia pegang. Aku mencegahnya jatuh.

“Hati – hati…”, kataku pelan.

Ia membenarkan letak piring itu, lalu tersenyum canggung, “Maaf Nii-chan..”

“Tak usah minta maaf.. mau ke atas?”, tanyaku.

Ia mengangguk, dalam diam mengambil beberapa potong kue, “Kita mau belajar…”, jawabnya pelan.

“Hmmm.. sou da ne…”, ujarku tak kalah canggung.

“Kudengar dari Opichi… Nii-chan sudah bekerja? Omedetou ne..”, ucapnya.

Aku mengangguk, “Arigatou..hehehe…”

Memang sejak sebulan lalu aku diterima kerja di sebuah perusahaan.

“Masa cuma omedetou?”, aku berniat menjahilinya siang ini.

“Eh?”

Aku menyodorkan pipiku padanya.

Tak sangka, Din mencium pipiku pelan, dan cepat. Setelahnya ia berlalu meninggalkanku dalam ke kagetan. Apa itu artinya ia memang tidak marah padaku?

I will confess that I’ve fallen for you
You’re everywhere in my dream
I know that it doesn’t make any sense but I love you

“Ojamashimasu…”, suara yang begitu kukenal.

“Din?”, aku agak heran ia datang, padahal Opi sedang tidak ada di rumah.

Opi sibuk dengan Kei sepertinya. Aku juga tak bisa ikut campur urusan mereka saat ini. Walaupun aku tak tahu Opi kenapa, yang jelas setidaknya Opi tak semurung kemarin – kemarin.

“Ada apa?”, tanyaku.

Ia duduk di ruang tengah bersamaku, Ayah tentu saja belum pulang.

“Opichi gak bilang kalau hari ini dia gak ada di rumah..”, katanya kesal.

“Kau tak tahu ia pergi?”, sepertinya sedikit tak mungkin, mengingat keduanya selalu berkomunikasi lewat ponsel.

“Tadi aku lupa bawa ponselku ke tempat les..”, katanya lagi.

Baiklah, dengan begini memang terdengar meyakinkan.

“Aku mau mengembalikan buku ini padanya..”, katanya sambil mengeluarkan sebuah buku tebal. Tak usah ditanya, pasti sebuah novel.

“Sou..baiklah… aku akan memberikannya padanya..”, kataku mengambil novel itu.

Ia terlihat enggan beranjak, matanya bergerak – gerak canggung dan terlihat resah. Namun ia beranjak, aku bermaksud mengantarnya ke depan, jadi aku juga ikut beranjak. Tapi tak lama…

“Tomo-Nii..”, ia berhenti tiba – tiba membuatku kaget.

Secara tiba – tiba ia berbalik dan mencium pipiku.

“Eh??”, ucapku kaget, dan dengan refleks menahan tangannya.

Ia tak bicara apapun, tubuhnya tiba – tiba memelukku. Aku membalas pelukannya, dadaku bergemuruh karena rasanya bahagia sekali ia bisa memelukku seperti ini.

Aku mengendurkan pelukanku, memandang wajahnya, “Ada apa?”

“Aku… boleh menciummu?”

Tentu saja setelahnya aku tak menjawab pertanyaannya, bibirku menginvasi bibirnya, aku menciumnya tanpa pikir panjang. Kami masih berciuman hingga aku menarik tubuhnya sehingga kini ia kugendong, kulakukan agar wajah kami sejajar. Tak butuh waktu lama lidahku kini ikut ambil bagian. Ia terlihat kaget, namun menerimanya dengan malu – malu. Tubuhku kini terhempas ke sofa, kami berdua masih saja tak mau saling melepaskan ciuman ini.

“You’ve got mail!”, ponselku berbunyi benar – benar pada saat yang tidak tepat.

Kami berhenti dengan posisi Din masih berada di pangkuanku.

“Chotto…”, kataku pelan.

From : Opi
Subject : (no subject)
Aku berada di toko 24 jam dekat rumah..
Kau mau kubelikan sesuatu?

“Opi sebentar lagi pulang…”, kataku tanpa menggubris mail itu.

“Eh… kalau gitu aku pulang saja..”, katanya sambil melepaskan diri dari tubuhku.

Aku memeluknya lagi, tak rela ia pergi.

“Arigatou…”, kataku pelan.

Ia membalas pelukanku, “Nii-chan..”

“Jangan panggil aku Nii-chan…”, ujarku lembut.

“Tomo….”, Ia menggantung kalimatnya, memandnag aku, “kun??”.

Aku mencium puncak kepalanya, aku yakin aku orang paling bahagia hari ini.

When I’m with you, I don’t mind being nervous
I may be a little hasty, but you’re the only one who can tell me what to do~
I guess my heart was stolen before I knew it and I’m missing you all day long~

To : Dinchan
Subject : (no subject)
Ohayou~
Sedang sekolah?
Aku rindu padamu…
:-*

Ya. Aku sudah kerja, tapi malah mengirim mail dengan isi sangat kekanak – kanakan. Kadang cinta bisa membuatmu jadi sedikit aneh kan? Hahaha.

Sejak hari itu kami sering sekali berkirim mail. Walaupun kami sebenarnya belum resmi berpacaran, tapi dengan ciuman itu, aku yakin Din mengerti semua isi hatiku.

“Hei!”, sapa seseorang di punggungku.

“Ampun deh Keii!! Jangan ngagetin gitu..”, kataku sambil refleks menutup ponselku.

“Kau…. Jatuh cinta ya?”, tanyanya sambil berdiri di hadapanku, membawa segelas kopi ditangannya.

“Tidak..”, elakku malas.

“Ayolah Pi… jangan bohong padaku… hanya orang jatuh cinta yang bisa memandang ponselnya sambil senyum – senyum gak jelas kayak tadi…”, jelas Keii masih menggodaku.

Aku mengangkat bahu. Teman sekantorku ini, Koyama Keiichiro, adalah temanku di kampus dulu. Ia memang agak usil padaku.

“Lain kali kenalkan padaku ya…”, katanya lalu beranjak dari hadapanku.

“Tak akan!!!”, seruku setelah ia menjauh.

From : Dinchan
Subject : re: (no subject)
Iya.. aku lagi di sekolah…
Huss~
Kerja yang benar sana.. 🙂
😛

To : Dinchan
Subject : re:re: (no subject)
Sudah kuputuskan…
Kencan kita hari minggu…
🙂

From: Dinchan
Subject : re:re:re: (no subject)
Tomo…
Aku ujian hari senin… 😦
Aku gak bisa…

Aku mengutuk orang yang mebuat jadwal ujian hari senin. Gara – gara nya aku tak bisa kencan dengan Din.

To : Dinchan
Subject : re:re:re:re: (no subject)
Kencan sambil belajar?
Dou?
Aku akan ke rumahmu..
Ok?

From : Dinchan
Subject : Ok
(Image)

Din mengirimkan fotonya sedang memberikan signal “Ok” dengan tangannya. Aku tertawa melihatnya, dengan begini aku bisa menyelesaikan pekerjaanku lebih cepat, karena aku merasa Din memberikan semangat baru.

No way, I’ve realized that I’ve been looking at you
It won’t do even if I hate it, stop it, or hide it
It can’t go on like this
I will confess that I’ve fallen for you
You’re everywhere in my dream
I know that it doesn’t make any sense but I love you

“Tomo…yamete…”, bisiknya ketika tanganku mulai masuk ke kaos hitam yang ia pakai, sedangkan mulutku masih sibuk di lehernya.

Aku tak menggubris perkataannya, meneruskan apa yang kukerjakan. Kami berada di rumah Din. Sebenarnya ada Ibu Din di bawah, tapi entah dengan alasan apa aku ingin memberi tanda bahwa ia milikku. Aku tak siap jika ia diambil orang lain.

Tangan Din terus menolak tubuhku, mencoba mendorongku menjauh dari dirinya.

“Tomo… jangan…”, aku berhenti ketika kulihat ia menangis.

Aku menjauh. Bodoh sekali rasanya. Apa aku mulai kehilangan akal sehatku?

“Gomen…”, kataku pelan.

Din terlihat cukup ketakutan denganku, tapi ia menghampiriku.

“Gomen Tomo-kun.. aku… aku…”, ia menggenggam tanganku, mengisyaratkan ia menyesal menolakku.

“Tidak… aku yang salah… maaf Dinchan.. aku tak akan seperti ini lagi…”, kataku sambil meraih tubuhnya yang masih bergetar ke dalam pelukanku.

“Tomo-kun…maaf..”, bisiknya lagi.

Aku menggeleng, “Iiya.. Dinchan… izinkan aku menjagamu mulai sekarang…”

“Eh?”

“Kau mau jadi pacarku kan?”, tanyaku lagi.

Ia mengangguk dan memelukku erat.

Everything’s so different, it’s too different~
I think I am falling in love, be my baby, be my baby~
From head to toe we have nothing in common
Now I wanna know more about you, be my baby, be my baby~

“Nii-chan!! Jadi kau berpacaran dengan Din?? Kok gak bilang – bilang aku??!!”, Din sepertinya sudah menceritakan apa yang terjadi dua hari lalu pada Opi.

“Hehehe..”, jawabku sekenanya.

Opi menghampiriku, mencubit pipiku dengan keras.

“Itttaaaiii!!”, seruku sambil meraih pipinya juga.

Kami berdua meringis sama – sama kesakitan karena pipi kami dicubit satu sama lain.

“Kau kakakku, tapi kalau kau berani menyakiti Din, aku akan membunuhmu!!”, seru Opi sambil duduk di sebelahku.

Aku tertawa, “Tak akan.. aku tak akan menyakitinya…”

“Janji?”, tanyanya lagi, memastikan.

“Janji…”, kataku mantap.

“Awas kau… aku memperhatikanmu Nii-chan…”, katanya sambil menggerakkan dua jarinya, telunjuk dan jari tengahnya di depan matanya dan mataku, sepertinya berkata ‘I’ll watch you!!’

“Iya… aku juga tak bisa memaafkan diriku jika aku menyakitinya..”, ucapku pelan.

No way, I’ve realized that I’ve been looking at you
I’m happy whenever I say your name or look into your eyes

“Omedetou!!”, seruku menyambut Din yang hari ini lulus dari SMA.

Ia menghambur ke pelukanku, mengambil buket bunga yang aku bawa.

“Mana Opi?”, tanyaku tak melihat sosok Opi dibelakang Din.

“Hmmm~ dia ada urusan… dengan.. Kei-chan..”, bisiknya.

“Eh?? Kei-chan?? Kenapa Kei-chan??!!”, seruku sedikit marah.

Din menempatkan jari telunjukunya di bibirku, “Stop!! Jangan begitu Tomo-kun… aku malah berharap mereka bahagia juga… ne?”, katanya sambil tersenyum.

“Baiklah…”, jawabku walaupun sedikit tidak rela.

Sudah setahun sejak kami menjadi pasangan. Setiap harinya aku selalu bersyukur Din lah yang menjadi pacarku. Ia mungkin memang sangat muda, ia mungkin tak lebih dari seorang murid SMA, tapi aku merasa sangat bahagia jika bersamanya.

“Aku diterima di Meiji loh!!”, katanya sambil mengeluarkan sebuah surat ketika kita sudah berada di rumah Din.

“Uwaaa~ omedetou!! Kau merahasiakan ini ya?”, seruku padanya.

Ia mengangguk, “Ini surprise…”

“Literature..”, bacaku pelan, lalu mataku beralih memandangnya, “Omedetou…”, kataku lembut sambil memeluknya.

“Arigatou..ini juga berkat Tomo-kun..”, katanya.

Aku menariknya duduk di bawah ranjang miliknya, ia bersender padaku. Sedangkan aku memeluk dari belakang, ini terasa begitu nyaman.

Ia mendongak melihatku, aku mencium dahinya dengan lembut.

“Tomo-kun…”, panggilnya.

“Ya?”

“Masa cuma omedetou?”

Katanya sambil melepaskan diri dariku, lalu berbalik menatapku, memejamkan matanya.

“Hahaha.. apa ini?”, tanyaku pura – pura tak tahu.

Ia menggembungkan pipinya kesal, “Huu~ Tomo jahat..”, umpatnya pelan.

Aku meraih kedua pipinya dengan tanganku, lalu bibir kami bersentuhan. Aku menciumnya tanpa ragu lagi. Ia milikku, dan kuharap akan selalu jadi milikku.

That will do and I want you too
Please say that we’re alike
Wherever I see, you are the only one in my eyes
I know that it doesn’t make any sense, but I love you

(YounHa – Can’t Believe It)
===========
OWARIIIII!!
Hahahhaa…
Sungguh geje…
Harusnya judunya “Apa yang Opi tak tahu dibelakangnya”
Hahahhahaha…
Peace ah…
😛

Advertisements

2 thoughts on “[Oneshot] You Just Have To Know *Little Secret side story*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s